Ibnu Taimiyyah Memang Suka Nylekiiit Ucapannya!

Silahkan Bagikan Semoga Bermanfaat

1.A’isyah dan Ibnu Abbas radhiallahu ‘anhuma berbeda pendapat perihal masalah akidah; apakah Nabi Muhammad shallallahu       ‘alaihi wa sallam pernah melihat Allah secara langsung semasa hidup beliau?
2.A’isyah radhiallahu ‘anha menentang keterangan bahwa orang yang telah meninggal dapat mendengar panggilan/ ucapan              orang yang masih hidup. Dan ini tentu termasuk masalah akidah,
3. Mu’awiyah bin Abi Sufyan radhiallahu ‘anhu menentang perihal Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika berisra’ dan mi’raj          dengan raga dan jiwanya. Padahal selain beliau meyakini bahwa Nabi diberangkatkan Isra’ dan Mi’raj lengkap dengan jiwa          dan raganya .
4. Para sahabat bersilang pendapat perihal maksud sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam ketika hendak memerangi Bani              Quraidhah: janganlah sekali kali salah seorang dari kalian mendirikan shalat Asar kecuali di perkampungan Bani Quraidhah.

Walau demikian mereka tidak saling boikot atau menuduh sesat saudaranya.
Ibnu Taimiyah berkata mengomentari berbagai kejadian perbedaan di atas dan juga lainnya;

ولو كان كلما اختلف مسلمان في شيئ تهاجرا لم يبق بين المسلمين عصمة ولا أخوة

Andai setiap kali dua orang muslim bersilah pendapat mereka berdua selalu saling menjauh, niscaya tidak akan pernah ada hubungan dan persaudaraan antara sesama kaum muslimin. (Majmu’ Fatawa 24/173)

Semoga menyegarkan rasa dalam dada anda.

 

Status Ustadz Dr. Muhammad Arifin Badri,M.A
Diterbitkan pada 11 September 2019
link: https://web.facebook.com/DrMuhammadArifinBadri/posts/2406838306063995