Beragama berdasarkan Al-Qur’an dan As-Sunnah

Silahkan Bagikan Semoga Bermanfaat

al-Juwaini (tokoh Asy’ari) dalam bukunya, al-Irsyad (hlm. 25) berdalil dengan akal untuk menafikan Hulul al-Hawadits. Ar-Razi (tokoh Asy’ari juga) dengan akalnya membantah al-Juwaini dalam masalah ini. At-Tiftazani (lagi-lagi tokoh Asy’ari) dalam Syarhul Maqoshid (4/62) dengan akalnya menyalahkan dalil akal ar-Razi. Al-Amidi (juga tokoh Asy’ari) dalam Ghoyatul Marom (hlm. 193) berdalil dengan akalnya menyalahkan dalil akal al-Juwaini.

Hedeeeuh…!! Akal siapa yang bener nih..?! Semoga Allah memaafkan & merahmati mereka semua.

Pelajaran: Beragama itu jangan pake akal-akalan, ntar jadi mumet sendiri. Beragama itu, pake al-Quran & as-Sunnah. Kalo cukup dengan akal doang, ngapain Allah nurunin Al-Quran dan ngutus Rasul..?? Akal penting sebagai penyokong, namun terbatas, ga mampu menjangkau semua hal, apalagi perihal Ketuhanan. Udah, beragama yang simpel aja, tinggal ngikut Nabi & Sahabat. Beres dah semua.

 

Ditulis Ustadz Johan Saputra Halim حفظه الله تعالى.

Diterbitkan Kamis, 13 Agustus 2020

Link: https://web.facebook.com/jo.saputra.halim