Hati Kita, Al-Qur’an, dan Cinta Kepada Allah

Silahkan Bagikan Semoga Bermanfaat

Jika engkau benar-benar mencintai Allah, maka harusnya engkau selalu rindu dengan firman-firman-Nya, karena orang yang mencintai seseorang, pasti dia akan mendambakan kata-katanya.

Ibnul Qoyyim rohimahulloh:

“Jika kamu melihat seseorang, perasaan dia, dan rindunya tertuju kepada bait-bait syair, bukan kepada ayat-ayat (Allah), kepada lantunan suara bait-bait syair, bukan kepada lantunan suara Al-Qur’an,

Maka, itu diantara bukti paling kuat akan kekosongan hatinya dari kecintaan kepada Allah dan kepada firman-Nya”.

[Al-Jawabul Kafi, hal: 236].

Dan dahulu sahabat Utsman bin Affan rodhiallohu anhu pernah mengatakan:

“Jika hati kalian bersih (sehat), tentu ia tidak akan pernah kenyang dengan firman Allah”.

——-

Sungguh, kita perlu jujur kepada diri sendiri, sudahkah merasakan kenikmatan saat mendengar lantunan bacaan ayat-ayat Allah?!

Itulah diantara barometer paling mudah akan bersih dan sehatnya hati kita, dari sini kita bisa menilai tingkatan cinta kita kepada Allah ta’ala.

Sayang sebagian dari kaum muslimin, malah enggan dan malas untuk meluangkan sedikit waktunya untuk membaca Al-Quran, semoga keadaan kita tidak demikian tapi jika ini keadaan anda, maka sadarlah dan ubahlah dari sekarang, masih ada waktu.

Silahkan dishare, semoga bermanfaat.

 

Ditulis Ustadz DR. Musyaffa’ Ad Dariny MA, حفظه الله تعالى.

Diterbitkan Kamis, 10 November 2016

Link: httapis://www.facebook.com/addariny.abuabdillah